Fakta politik dalam peribahasa

MASYARAKAT hari ini semakin selektif kesan daripada globalisasi yang membawa pelbagai bentuk saluran maklumat dengan kadar yang cepat.

Menyedari hakikat itulah, pentingnya para pemimpin hari ini menggunakan fakta semasa berdepan dengan khalayak masyarakat.

Penekanan kepada budaya politik matang adalah antara intipati wawancara bersama Datuk Seri Dr. Ahmad Zahid Hamidi yang dimuatkan dalam Mingguan Malaysia pada 15 April lalu.

Beliau juga memberikan beberapa contoh pendekatan yang digunakannya sendiri dalam usaha menangani dan menguruskan persepsi.

Apa yang ditekankan oleh Menteri Pertahanan itu sebenarnya juga dapat kita telusuri dalam khazanah manuskrip dan peribahasa Melayu kita.

Pemimpin yang konsisten berhujah menggunakan fakta tidak mustahil akan mempengaruhi tanggapan rakyatnya walaupun sebelum itu mungkin mereka begitu tegar untuk tidak berpihak dengannya ibarat “batu yang keras air pelekuknya, hati yang keras lidah pelembutnya”.

Sebaliknya, keadaan “umpama kita membawa jarum, dia menyambut dengan gunting” akan timbul kerana kegagalan pemimpin berhujah dengan fakta walaupun mungkin pemimpin itu ikhlas mahu membantu kepada pencerahan masa depan rakyatnya.

Pemimpin yang berhujah tanpa fakta juga “umpama hendak menepung tiada berberas”. Akibatnya, mesej yang mahu disampaikan kepada rakyat gagal difahami kerana mudah benar dimanipulasi. Tidak dapat disangkal lagi, fakta yang jelas adalah syarat utama dalam proses menangani persepsi rakyat.

Usahlah seseorang pemimpin itu bersikap “tak tahu menganyam, pandan disalahkan” atau “tidak tahu menari dikatakan lantai jongkang-jongket”. Menganggap rakyat sebagai lupa diri atau tidak kenang budi atas jasa bakti yang sebelum ini diberi pasti tidak akan timbul jika pemimpin bijak mengatur fakta dalam berhujah.

Namun, dalam masa fakta dalam hujah diberi keutamaan ada ketikanya sesuatu perkara itu menjadi lebih baik untuk tidak dihebahkan. Biarlah hal itu “ditelan menjadi manikam” kerana jika “dimuntahkan menjadi sekam”.

Hujah yang mengandungi fakta juga dapat mengelak daripada berlakunya persengketaan kerana “setajam-tajam pedang tumpul dijilat lidah” manakala pelaksanaan sebarang tindakan eloklah menurut resmi sirih.

Orang tua-tua dahulu telah berpesan “umpama sirih, menjulur dahulu kemudian melilit, sudah melilit barulah memanjat ke pucuk junjung”. Jelas, para pemimpin pun tidak terkecuali daripada mematuhi ketertiban dan peraturan apabila tampil berkomunikasi dengan rakyat.

Pemimpin yang bercakap tanpa fakta sebaliknya hanya cakap besar tetapi kosong akan dilihat oleh rakyat “bagai gelegar buluh” serta tidak dipercayai lagi seperti “gaharu dibakar kemenyam berbau”.

Demikianlah beberapa ungkapan daripada lebih 2,000 peribahasa asli Melayu yang terkandung dalam Tikaman Bahasa yang telah disusun oleh Muhammad Adnan Muhammad Ariffin pada 79 tahun lalu.

Banyak lagi ungkapan peribahasa Melayu yang wajar diambil iktibar oleh para pemimpin kita supaya pemikiran mereka tampil lebih bijaksana dan boleh dipercayai di mata rakyat.

KOMEN : AGAKNYA-AGAKNYA PEMIMPIN PUAK PEMBANGKANG YANG ADA KAT MALAYSIA KEBANYAKANNYA MESTI DARI JENIS TIN KOSONG, MEMEKAK TAK TENTU HALA TUJU, JANGANKAN DIKETUK, KALAU TERJATUH PUN DAH KELUARKAN BUNYI YANG BISING NAMUN SEMUANYA KOSONG….

>PANTANG LARANG BERKAITAN DENGAN MAKAN

>

email dari kawan

Orang Melayu zaman dulu amat mementingkan adat dan sopan santun semasa makan sama ada di rumah ataupun di majlis-majlis keramaian. Ia bukan sahaja bertujuan untuk pengajaran tetapi juga untuk menjaga sopan santun orang Melayu. Tapi kekadang kita suke buat2 lupa dan anggap benda2 tu tahyul tapi ianya sekadar nak ‘menipu’ anak2 masa kecik2… yalah, kalau cakap benda yang betul pun manalah budak2 kecik nak faham kan? Inilah serba-sedikit pantang-larang orang tua-tua pasal makan…

Berikut adalah beberapa pantang larang yang berkaitan dengan makan:

1. Makan mencangkung payah dapat rezeki.
2. Makan dalam belanga dapat anak rupa hodoh.
3. Makan beras mentah dapat penyakit kuning.
4. Makan telur tembelang dapat penyakit barah.
5. Makan kepala ayam nanti mengantuk semasa bersanding.
6. Makan sisa anak nanti anak menjadi degil.
7. Makan dalam pinggan sumbing dapat anak bibir sumbing.
8. Makan tak basuh pinggan nanti lambat dapat menantu.
9. Makan pisang kembar nanti dapat anak kembar.
10. Makan pinggan bertindih nanti beristeri dua.
11. Makan sambil berjalan akan dapat penyakit perut.
12. Makan buah berangan songsang, nanti lambat dapat jodoh.
13. Makan nasi di senduk nanti payah dapat rezeki.
14. Tidur selepas makan nanti perut jadi buncit.

>Petua Nenek Dan Kata Ibu

>

Ada Rahsia Tersembunyi-nasihat untuk diri anda dan juga saya sendiri.. sekadar memanjangkan. ..

Pada yang belum berkahwin tu, simpan nasihat ni baik² kerana insyaAllah one day bila dah jadi orang punya tu tau le apa yg patut di buat dan sebaliknya.. .. bagaimana petua org tua2 dpt membantu kita membina rumahtangga yg harmoni serta penuh kasih sayang…Insya Allah, dipermudahkan kita oleh NYA mendapat petunjuk dan jalan…

Membasuh pakaian, sekarang rasanya 95% dari kita semua ada mesin basuh, ok tak apa suruh maid basuh baju kita, tapi yg ‘kecik’2 terutama kita punya dan suami tu, sebaik2nya kita basuh sendiri. Sedapat mungkin bila kain baju sudah dibasuh dan siap diangkat, masa melipat pun, kita pilih yg patut kita lipat dan uruskan sendiri.. (ada rahsia tu).

Juga bilik. Bilik tidur kita sepatutnya adalah kawasan larangan terutama kpd pembantu rumah. NO ENTRY !!!!. apa pun yg ada didlmnya adalah hanya dlm pengetahuan kita dan suami.Terutama tempat tidur (katil), minta sangatlah kita yg bergelar ISTERI ini yg mengemasnya. Usah sesekali dibiarkan pembantu yg menguruskannya. (ada rahsia tu),

APA RAHSIA NYA???

AIR TANGAN!!!!.. . itulah rahsianya, air tangan kita sebagai isteri dan sebagai ibu. Tak ada cara yg saintifik yg mampu menjelaskan kehebatan serta ‘powernya’ air tangan seorg ibu dan isteri itu terhadap keluarganya, tapi dapat dijelaskan melalui kaedah rohaniah. Kalau kita masih keliru dan kurang yakin, cuba kita fikir (bagi yg merantau selalunya terasa sangat), kita sering teringat masakan ibu, kemana pun kita pergi dan bertemu dgn masakan yg serupa, namun rasanya masih tidak dapat menyamai dari apa yg terhidang hasil ‘air tangan ibu’. Walaupun sekadar mee maggie!!!.

Begitu juga memberi makan anak, suapan kemulut anak dgn tangan kita itu membawa banyak kesan yg akan hanya kita nikmati 10 – 15 thn akan datangnya. Bila anak² sudah pandai bergaul sendiri, sudah tahu memilih teman, kebanyakan mereka ‘kurang mendengar’ apa yg kita ibu bapa pesan dan ingatkan, namun baraqah dari ‘air tangan’ (usaha ibu bersusah payah mendidik dan menyediakan keperluan anak²) sedikit sebanyak, kalau pun anak² itu ingin mengikut ‘kehendak sendiri’ namun dia, Insya Allah pada akhirnya akan tetap mencari ‘restu siibu’ dlm hidupnya. Pecayalah…

Tak dapat lakukan sepanjang hari kerana kita bekerja, mungkin pada sebelah malamnya kita dapat lakukan, sekurang²nya sekali sehari pun memadai, kalau dapat selalu lebih baik lagi. Sebab dgn suapan kita itu sambil kita berdoa ‘ air tangan’ yg masuk keperut anak, Insya Allah akan membentuk darah daging yg baik, berkat doa dan tangan ibu.

Kebajikan Suami juga, kenapa harus biarkan pembantu yg beriya² menggosok baju dan seluarnya, melipat pakaian dlmnya. Kita isteri, sentuhan kita pada brg² suami sebenarnya ada ‘roh’ nya, jika ‘roh’ itu sentiasa di belai oleh org lain… apa akan jadi, sudah pasti daya tarikan itu beralih arah. Tu sebab kadangkala terjadi suami yg segak kacak dan tampan serta isteri yg jelita, bekerjaya hebat serta pandai pun, bermadu dan madu nya pula hanya seorg pembantu rumah yg rupanya alahai… (ni bukan kes menghina fitrah rupa manusia yg dijadikan Allah swt, ini kes nak menunjukkan bahawa si isteri jelita pun, kalau kurang beri perhatian dan belaian suami boleh berubah angin!!!).

Jadi berhati²lah dlm mengizinkan org lain menguruskan barangan / kebajikan suami. Begitu juga dlm hal makan minum, puas dah dipesan org tua bahawa nak jaga suami jaga perutnya terlebih dahulu. Dan antara dua lututnya… (syahwatnya) . Insya Allah, suami sentiasa sayang dan merindui kita. Bayangkan suami balik dari kerja, sudahlah lapan jam diluar, makan mungkin beli di kedai, dah tentu org masak. Balik kerumah pun kita minta ‘sunarti’ buatkan air???. So bila masa kita dapat ‘belai roh’ suami agar dekat dgn kita??? Jadi kalau setakat secawan/ seteko air, tolonglah buat sendiri.

Penat usah cerita, semua kita penat, samada bekerjaya diluar atau sekadar surirumah. Namun itulah salah satu dari beribu² cara yg boleh diguna pakai. Yg kadangkala kita anggap remeh serta tak masuk akal.

Lagi satu bab pakaian kecik, kalau org moden² sekarang mungkin dia rasa…. apalah mana ade logik, tapi cuba kita lihat org tua dulu² kat mana agaknya dia sorok pakaian dlm dia ya? Tak kantak pakai pula kan, tapi kalau mereka basuh pun mereka sidai dlm satu tempat khas jauh dari penglihatan org lain. Masa saya kecik² dulu, nenek sidai pakaian dlm dia, dibelakang rumah, dlm satu ruang yg berpagarkan mata punai dan terbuka berangin) so, semua yg kecil² (pakaian dlm) nenek sidai di sini, jauh dari penglihatan org ramai yg lalu lalang. Sampai hari ini ibu juga sidai pakaian dlm berasingan dgn baju² lainnya.

Berbanding kita sekarang, sidai pakaian dlm, bergayutan diampaian dan kalau duduk apartment lagi seronok, sidai di ruang yg menghadap kejalan raya lagi…. semua mata boleh memandang. Sorok²lah sikit…malu org tenguk…tak boleh bagi alasan tak ade ruang cuba adjust, … kita buat diakan, bukan dia yg buat kita…

Pakaian dlm ini (maaf TM kena berterus terang sikit….tapi rasanya masih bahasa yg berlapik) bekas kita ‘menyorokkan’ aurat (bahagia sulit) kita suami isteri. Sekali lagi, sebaik²nya dijaga / diurus hanya oleh siisteri. Usah sekali² membiarkan maid / pembantu membasuh (walau guna mesih) dan menyidai lalu melipatkannya. Bukan payah sangat pun, saiznya pun kecik² saja ye tak…kenapa musti bagi org lain menguruskannya’ ???

Dan ini yg paling penting, bisik nenek ketelinga, “bilik tidur kamu ibaratkan tubuh kamu sendiri, usah dibiarkan orang lain menyentuhnya sewenang², rahsia suami isteri ada didlmnya terutama di katil (ranjang). Jadi usahakan sedapat mungkin tangan sendiri yg mengemasnya! !!. Betul juga tu, bukankah saban malam kita bersama suami baring disitu, ‘bersama’ juga disitu, justeru ‘roh’ yg ada pada nya hanyalah antara suami dan isteri, peliharalah ‘keserasian dan hubungan mesra antara keduanya agar kekal sampai bila².

Pesanan selalulah suap anak dengan tangan sendiri. Makanan yang ibu masak & disusuli dengan suapan tangan sendiri ke mulut anak akan menambahkan ingatan anak kepada ibu sentiasa. Hubungan akan lebih erat & anak akan makan lebih banyak berbanding dengan suapan sudu. Cubalah saya telah sedikit melihat hasilnya. Alhamdullilah.

Tak rugi mencuba..ada betul juga petua nenek dan kata ibu…tak salah di zaman moden ni kita amalkan petua yang baik untuk keharmonian hidup berumahtangga…